Penyebab, Gejala, dan Cara Mengatasi Diare pada Bayi

298 views

Pupul.org – Penyebab, Gejala, dan Cara Mengatasi Diare pada Bayi, Penyebab, Gejala, dan Cara Mengatasi Diare pada Bayi

Penyebab, Gejala, dan Cara Mengatasi Diare pada Bayi

bayi menangis

Tentunya tidak sulit untuk sadar bahwa bayi Anda menderita penyakit diare. Bayi umumnya menjadi gelisah dan mereka merasa tidak nyaman ketika mereka menderita diare. Diare juga merupakan kondisi yang memerlukan perhatian medis segera karena bayi dapat menjadi sakit parah setelah gejala maju ke tahap lebih lanjut. Dengan menggunakan metode perawatan bayi yang tepat, diare pada bayi dan balita dapat diobati secepatnya secara total dalam beberapa minggu.

Penyebab dan Gejala

Beberapa alasan yang paling umum penyebab diare pada balita adalah perubahan pola makan, terkadang bahkan karena perubahan pola makan ibu (jika bayi masih disusui). Diare juga sering terjadi pada bayi karena infeksi virus dan bakteri. Keracunan makanan dan virus seperti rotavirus juga telah dilaporkan menjadi penyebab utama diare.

Beberapa bayi yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang relatif lemah juga dapat menderita diare karena intoleransi makanan dan peningkatan sensitivitas makanan. Jika bayi hampir selalu menangis dan merasa gelisah, mungkin disebabkan oleh sakit perut, yang mungkin disebabkan oleh Irritable Bowel Syndrome (IBS), yang juga bisa menjadi penyebab diare pada balita. Bayi juga bisa menunjukkan tanda-tanda diare akibat reaksi terhadap beberapa obat (antibiotik) atau beberapa penyakit usus. Beberapa gejala yang paling umum, yang harus diberi perhatian segera adalah sebagai berikut:

  • Muntah beberapa kali dalam kurun waktu yang singkat.
  • Semua gejala dehidrasi yang mencakup, tetapi tidak terbatas pada mulut kering, menangis tapi tanpa air mata, dan masalah darah dalam tinja atau feses hitam.
  • Demam tinggi yang menunjukkan perubahan suhu tubuh yang sering merupakan tanda diare.
  • Sakit perut dan diare merupakan dua hal yang saling terkait. Bayi menunjukkan keresahan dan ketidaknyamanan mungkin mencerminkan masalah diare.
  • Peningkatan frekuensi mencret.
  • Makan yang buruk, berjalan atau hidung tersumbat pada bayi dapat membantu dokter untuk menghubungkan diare dan kesehatan yang buruk dari bayi.

Cara Mengatasi Diare pada Bayi

Dehidrasi pada bayi dapat dikontrol dan diobati dengan memberikan jumlah cairan yang cukup untuk si bayi. Mengobati diare melibatkan pendekatan yang difokuskan pada menjaga anak agar tetap terhidrasi dan segar. Meskipun berbagai cairan seperti jus anggur dan air putih dapat bekerja dengan baik, solusi oralit selalu merupakan alternatif yang baik untuk meningkatkan energi anak Anda yang mungkin merasa lemah karena mengalami dehidrasi. Aspek lain dari perawatan bayi yang menderita diare adalah untuk membuat perubahan dalam pola makan bayi, bayi harus diberi makan dengan makanan yang ringan serta mudah dicerna.

Jika bayi sudah agak dewasa dan bisa makan makanan padat, maka makanan berserat seperti wortel, pisang, dan kentang dapat membantu dalam meringankan diare. Pada umumnya, ibu-ibu yang menyusui bayi yang sedang menderita diare berhenti menyusui, karena makanan yang dikonsumsi ibu memiliki kemungkinan merupakan penyebab diare yang dialami si bayi. Sangat dianjurkan untuk berkonsultasi dengan dokter dalam hal semacam ini.

Telah ditemukan bahwa menyusui bayi selama diare membantu bayi untuk pulih lebih cepat dan juga mencegah penyakit menjadi semakin parah. Ibu juga harus memastikan bahwa selalu sudah mencuci tangan sebelum menyentuh mulut dan tangan bayi. Sangat sering mikroorganisme berpindah dari popok yang basah ke tangan ibu dan selanjutnya berpindah ke anak.

Oleh karena itu, sangat disarankan agar ibu selalu berhati-hati dalam menjaga kebersihan si bayi. Pemberian cairan intravena adalah satu langkah penting yang dapat dilakukan untuk menangani diare bayi. Karena pola makan saat menderita diare sangat penting, pastikan bahwa Anda tidak membiarkan si bayi makan apapun yang berbahaya dalam kondisi diare. Terutama mentega dan minyak, keduanya tidak boleh diberikan kepada bayi selama mengalami diare.

Banyak orangtua khawatir tentang hubungan antara diare dan pertumbuhan gigi pada bayi. Telah ada beberapa teori tentang hubungan pertumbuhan gigi dan diare. Namun, secara umum, tidak banyak profesional medis yang percaya bahwa ada hubungan antara diare dan pertumbuhan gigi pada bayi. Terdapat beberapa dokter yang menjelaskan bahwa bayi memiliki sistem kekebalan yang lebih lemah ketika di luar rahim ibu dibanding ketika didalam, sehingga saat masa pertumbuhan gigi mereka sangat rentan untuk terinfeksi bakteri atau virus yang pada akhirnya dapat menyebabkan penyakit seperti diare; sementara dokter-dokter lainnya menganggap bahwa mengalami diare saat masa pertumbuhan gigi hanya merupakan kebetulan belaka.

Karena diare pada bayi dapat sering terjadi, sangat perlu untuk menjaga pola makan, kebersihan dan kesehatan dengan baik.

Image courtesy of upsand
Terima Kasih Atas kunjungan anda di halaman  Penyebab, Gejala, dan Cara Mengatasi Diare pada Bayi, Jangan lupa untuk Membookmars Halaman ini jika  Penyebab, Gejala, dan Cara Mengatasi Diare pada Bayi berguna untuk anda.

Leave a reply "Penyebab, Gejala, dan Cara Mengatasi Diare pada Bayi"